Sabtu, 15 Juni 2019

Awal Mula Bisnis Konveksi di Indonesia

Tidak ada komentar :

Bisnis  adalah salah satu jenis bisnis yang cukup populer di Indonesia. Tersebar hampir di setiap daerah. Kepopuleran bisnis konveksi utamanya adalah disebabkan karena dua hal. Pertama, karena produk yang dihasilkan oleh industri konveksi, yaitu pakaian merupakan salah satu kebutuhan dasar manusia, maka market untuk bisnis konveksiakan selalu ada. Pangsa pasar yang jelas, membuat tidak sedikit orang yang berusaha memaksimalkan potensi dari bisnis konveksi.

Yang kedua, bisnis konveksi menjadi populer karena entry barrier untuk bisa memulai bisnis ini tidak terlalu besar. Seseorang bisa memulai sebuah bisnis konveksi dengan hanya bermodalkan dua atau tiga buah mesin jahit. Dan mesin jahit, adalah salah satu mesin produksi termurah. Tidak seperti mesin-mesin produksi di industri lainnya yang harganya bisa mencapai ratusan juta atau bahkan milyaran rupiah, seseorang bisa membeli mesin jahit hanya dengan harga ratusan ribu rupiah saja. Seseorang bisa memulai berbisnis konveksi dari garasi rumahnya yang luasnya hanya beberapa meter persegi saja, tidak perlu membuat pabrik yang luasnya ratusan atau ribuan meter persegi. Karena entry barrier yang tidak terlalu besar inilah tidak sedikit orang yang berani mencoba berbisnis konveksi.

Sebelum kita membahas lebih jauh tentang bisnis konveksi, mari kita mengidentifikasi dan mendefinisikan terlebih dahulu tentang bagaimana dan apa sebetulnya bisnis konveksi itu. Kalau anda membaca literatur-literatur bisnis, maka anda TIDAK akan menemukan sebuah bisnis bernama “bisnis konveksi”. Secara teori, tidak ada yang namanya bisnis konveksi. Tapi di Indonesia, “bisnis konveksi” eksis.

Dalam sebuah proses manufaktur garment, terdapat suatu proses di mana kain (barang setengah jadi) diubah menjadi pakaian siap pakai. Proses mengubah material setengah jadi menjadi pakaian terdiri dari 3 bagian besar, yaitu proses memotong (Cutting) sesuai dengan pola pakaian, proses menjahit (Making), dan proses merapikan (Trimming)– memasang kancing, memberikan bordir, dsb. Dalam industri konveksi, proses inilah yang dikerjakan. Populernya, orang menyingkatnya menjadi CMT alias Cut, Make, and Trim. Lalu apa yang membedakan bisnis “konveksi”  dan bisnis “garment”? Apakah dari skala produksinya? Luas wilayah produksinya? Orientasi penjualannya? Atau alasan lainnya?

Dilihat dari proses produksi, ada sedikit perbedaan antara bisnis “garment” dengan bisnis “konveksi”. Di pabrik garment, proses produksi dilakukan berdasarkan jenis proses. Misalnya, ketika sedang proses menjahit (membuat) kerah baju, maka satu pabrik (seluruh pekerja) akan membuat kerah. Kemudian, ketika proses memasuki tahapan menyambung lengan dengan body baju, maka seluruh pekerja akan menjalankan proses tersebut. Demikian seterusnya.
Sedangkan di pabrik konveksi, proses produksi dilakukan secara keseluruhan oleh tiap-tiap operator jahit. Satu orang operator akan menjahit satu baju mulai dari menjahit kerah, lengan, dan seterusnya sampai menjadi satu pakaian utuh. Baru setelah menjadi satu pakaian utuh, mereka menjahit potongan kain berikutnya menjadi satu pakaian utuh lainnya.

Paparan di atas menjelaskan, bagaimana proses produksi dalam bisnis konveksidilakukan. Selanjutnya, kita akan membahas tentang terminologi bisnis konveksi itu sendiri. Sebetulnya, “konveksi” merupakan cara bagi pabrik-pabrik garment untuk menyelesaikan pesanan yang diterimanya, jika pesanan tersebut tidak mungkin dikerjakan atau secara ekonomis sudah tidak efisien lagi untuk dikerjakan. Pesanan tidak mungkin dikerjakan, misalnya karena pabrik garment tersebut sudah sedang running sebuah proses produksi, dan tidak mungkin dihentikan hanya untuk mengerjakan satu pesanan yang berbeda.  Sedangkan yang dimaksud tidak ekonomis, misalnya, karena margin keuntungan yang bisa diperoleh terlalu kecil, sedangkan pabrik garment tersebut sudah terlanjur menandatangani kontrak produksi dengan si pemesan. Margin keuntungan mengecil bisa disebabkan karena keputusan pemerintah untuk menaikkan harga energi atau upah minimum pekerja.

Pesanan-pesanan seperti ini, kemudian disubkontrakkan atau “dikonveksikan” kepada pemanufaktur-pemanufaktur kecil. Pemanufaktur-pemanufaktur kecil ini kemudian dibina oleh pabrik garment. Pabrik garment memberikan pembinaan mulai dari cara memotong yang benar, melakukan proses QC sesuai dengan standard mereka, dst. Pemanufaktur-pemanufaktur kecil inilah yang kemudian disebut sebagai “konveksi”. Dari sinilah awal mula lahirnya “bisnis konveksi” di Indonesia.

Meskipun bisnis sejenis konveksi ini sebetulnya sudah eksis sebelum industri garment masuk ke Indonesia. Hanya saja, jika kita meniliknya dari sudut pandang nama “konveksi”. Maka demikianlah alasan penyebutan nama “bisnis konveksi”.
  
Cara Mengembangkan Bisnis Konveksi


Saat ini, bisnis konveksi menjadi trend di kalangan pebisnisnya. Permintaan akan produk ini akan terus mengalir baik di dalam partai kecil maupun besar, Misalnya order dalam komunitas-komunitas tertentu, seragam sekolah, baju karyawan, sampai order baju partai untuk kepentingan pemilihan umum .

Ada beberapa hal yang harus dimiliki agar bisnis konveksi dapat berkembang dengan baik :

1. Ketekunan

Ketekunan adalam faktor penting keberhasilan dalam suatu usaha. Hal ini banyak dialami oleh para pengusaha konveksi yang saat ini sudah sukses. Para pengusaha tersebut pada awalnya membuka konveksi skala kecil, Secara bertahap, usaha kecil ini berkembang pesat menjadi perusahaan besar. Kuncinnya adalah ketekunan dan membangun relasi yang kuat dengan pelanggan

2. Modal

Selain ketekunan, modal tidak kalah penting saat mengembangkan usaha konveksi. Sebuah usaha konveksi belum bisa menerima order dalam jumlah besar jika modalnya kurang atau belum ada. Hal ini mengakibatkan usaha konveksi ini tidak bisa bersaing dengan perusahaan konveksi lainnya karena belum dapat mencukupi permintaan dalam jumlah besar. Jadi, modal sangat menentukan dalam hal ini 

Salah satu usaha yang tak pernah lesu dan selalu bisa bertahan dari berbagai kondisi ekonomi bangsa adalah usaha konveksi, karena merupakan salah satu kebutuhan pokok manusia. Usaha konveksi ada beraneka ragam, misalnya usaha konveksi pakaian anak-anak, konveksi tas dan dompet, usaha konveksi berupa pembuatan topi, kerudung, kaos gaul, dan sebagainya.

Usaha konveksi mirip dengan industri garment, namun menurut pendapat beberapa pengusaha, usaha konveksi sedikit berbeda dengan usaha garment. Pada usaha garment (contohnya pakaian kantoran) masing-masing kelompok kerja mengerjakan sub bagian tertentu.

Ada tim kerja yang khusus membuat kerahnya, ada yang khusus mengukur dan memotong kain, ada bagian yang spesial menjahit (merakit), dan ada kelompok yang bertugas pada bagian akhir (merapikan / menyeterika). Sedangkan pada usaha konveksi, setiap orang (tim) bertugas menyelesaikan secara menyeluruh yang disebut dengan istilah CMT (Cutting, Making, Trimming) yaitu mulai dari memotong/ mengukur, membuat, dan merapikan. Untuk anda yang berniat akan mencoba keberuntungan dalam dunia fashion (konveksi), ada beberapa hal yang perlu anda ketahui:
1. Penentuan Jenis Usaha Konveksi
Sebelum anda memulai usaha konveksi, ada baiknya anda meriset (survey) atau menduga-duga terlebih dahulu jenis konveksi apa yang akan anda bangun. Apakah anda akan buat khusus baju anak-anak saja, kaos gaul, pakaian kantor, konveksi topi, tas, dompet, baju model terbaru, atau menggabungkan beberapa diantaranya. Sesuaikanlah dengan target konsumen yang berpotensi mendatangkan untung besar di wilayah anda.

2. Persiapan Modal Usaha
Dalam membangun bisnis konveksi, anda harus memeprsiapkan alat dan bahan yang diperlukan. Yang pertama dipersiapkan tentunya tempat kerja usaha konveksi. Luas bangunan tergantung jumlah mesin dan kapasitas usaha konveksi anda. Selanjutnya membeli peralatan dan bahan konveksi, antara lain:
§  Mesin jahit, misalnya 4 buah (@ Rp. 1.000.000
§  Sewa tempat / gudang (harga nego)
§  Beli bahan konveksi (kain, kancing, benang, dsb) dengan jumlah modal tergantung besar kecil usaha anda (bagi pemula biasanya kurang lebih Rp.10.000.000,-)
§  Beli peralatan tambahan (jarum, gunting, pensil kain, dsb = Rp. 1.000.000)
§  Biaya gaji karyawan (nego)
§  Biaya transportasi untuk pengiriman ke pelanggan
§  Uang cadangan (biaya tak terduga)
§  Adapun peralatan tambahan lainnya dalam bisnis konveksi adalah mesin overdeck, mesin obras, mesin potong, mesin bordiran, dan peralatan sablon, serta setrika.

3. Ciptakan Ide Kreatif
Agar anda sukses dalam bisnis konveksi, anda harus punya ide yang unik, kreatif, dan menarik. Contohnya kaos dagadu jogja dan joger di Bali, yang khusus memproduksi kaos-kaos gaul dengan sablonan kata-kata dan gambar yang lucu dan unik. Atau ketika lagu Keong Racun ngehits, ada pengusaha konveksi yang menciptakan celana / rok keong racun.
Baju Monahara diproduksi tatkala di media massa tengah gencar gosip Manohara (mantan istri Pangeran Klantan Malaysia). Untuk model fashion terbaru, bisa anda lihat pakaian artis-artis sinetron sebagai panduan inspirasinya. Ide kreatif dalam model dan pola akan mampu menjadikan anda sukses, punya brand bagus, bahkan mungkin bisa menjadikan trendsetter, khususnya di wilayah anda.
4. Persiapan Pemasaran
Ada baiknya sebelum anda membangun usaha konveksi, anda telah mempunyai koneksi untuk memasarkan produk anda, misalnya teman-teman yang bekerja di salah satu perusahaan, keluarga yang kerja di sekolah (pakaian seragam), atau toko-toko baju di wilayah anda.
Atau jika anda ingin membangun bisnis konveksi dengan prinsip one stop bussines, anda harus menciptakan produk sendiri, merk sendiri, dan punya toko sendiri. Selain melalui teman dan keluarga, anda bisa memasarkan produk fashion anda melalui penyebaran pamflet, beriklan di surat kabar dan radio, dan yang paling trend saat ini adalah memanfaatkan jejaring sosial (misal facebook dan tweeter).
5. Mengelola Usaha
Kelolalah bisnis anda secara profesional, mulai dari penanganan produk, manajemen karyawan, hingga servis ke konsumen. Ingatlah prinsip pembuatan produk: “Mutu adalah Ratu”. Ikutilah trend yang sedang digemari dan modifikasilah untuk membuatnya lebih menarik.

6. Kendala dalam Usaha Konveksi
Dalam membangun usaha konveksi di Indonesia, ada beberapa kendala yang dialami, antara lain:
§  Mutu produk tekstil dan pakaian jadi di Indonesia umunya masih belum mampu menembus pasar global, namun beberapa diantaranya sudah dipercaya oleh perusahaan luar negeri.
§  Adanya serbuan produk murah dari negara tetangga, seperti pakaian jadi dari negara China (namun kualitas masih rendah)
§  Masih kalah dengan merek internasional (namun produk tersebut harganya mahal)
§  Perubahan yang cepat dalam trend busana, terkadang membuat para pengusaha konveksi/garment bisa mengalami kerugian karena terlambat memasuki pasar, sementara kepopuleran produk tersebut sudah mulai memudar di mata konsumen.
§  Pengaturan tata niaga dalam pembagian kuota ekspor konveksi menurut beberapa produsen masih belum bagus.


Senin, 10 Juni 2019

jasa konveksi surabaya

Tidak ada komentar :
konveksi-surabaya-murah

Jasa Konveksi Surabaya

jasa terbaik surabaya dengan kualitas bagus seperti yang diinginkan dan diharapkan banyak orang di luar sana. Kualitas kaos sablon yang lebih tahan lama padahal sudah dipakai dan dicuci. Terutama pada bagian cetakan sablonannya yang bisa Anda lihat sendiri kualitasnya. Sablonan kaos yang biasanya cepat pudar dan pecah-pecah setelah sekali dicuci saja. Sablonan kaos seperti itu berkualitas rendah, sehingga tidak bertahan lama. Kuncinya pada bahan-bahan sablon yang dipakai. Selain itu, teknik penyablonannya juga tidak boleh diabaikan. Hanya dengan metode atau cara penyablonan kaos yang benar bisa menciptakan kaos sablon berkualitas bagus dan istimewa.
Hanya perusahaan konveksi vido garment yang sudah berpengalaman di bidang bisnis ini saja mampu membuat sekaligus jual kaos sablon berkualitas bagus. Bukan menjualnya dalam jumlah satan, tetapi berjumlah banyak. Pasalnya, mereka juga bisa disebut produsen kaos sablon. Pihak yang membuat dan memproduksi banyak kaos sablon untuk dijual kepada konsumen yang telah memesannya. Kualitas dan kuantitasnya bisa dibuat sesuai pesanan para konsumen. Lalu, bagaimana dengan harganya? Sebenarnya, harga kaos sablon seperti halnya harga produk lainnya yang sifatnya relatif.
Harga tersebut dibandrol oleh produsennya disesuaikan dengan kualitas dan kuantitas tersebut. Dalam arti, kualitas kaos sablon yang semakin bagus ditambah jumlahnya semakin banyak, sudah pasti harganya semakin mahal. Akan tetapi, tidak menutup kemungkinan ada konveksi terpercaya yang mau dan mampu menjual kaos sablon dengan harga lebih murah, tetapi kualitasnya tidak murahan. Konveksi tersebut juga mampu memberikan harga kaos sablon lebih bersahabat, meskipun jumlah yang diproduksinya cukup banyak. Hal itu dikarenakan konveksi berani memberikan diskon atau potongan harga.
Jadi, Anda sebagai konsumen yang ingin memesan kaos sablon silakan segera menghubungi konveksi Surabaya yang sudah terbukti terpercaya. Jangan pernah ragu untuk menghubungi baik secara offline ataupun online, meskipun hanya sekedar bertanya atau berkonsultasi saja perihal kaos sablon. Dipastikan konveksi Surabaya jual kaos sablon berkualitas bagus, harganya lebih bersahabat, dan tak lupa pelayanannya memuaskan. Itulah yang terbaik dari konveksi Surabaya.